I Need Your Body [One Shoot]

Cast : SHINee and You

Author : Kim Seoyeon a.k.a Ichen Aoi

——

“Gimana-gimana? Keren kan kostum gue? Udah cocokkan buat kekonser SHINee nanti?”

Ngeek~ perkenalkan, cewek manis ini adalah Rini. Salah satu sahabat gue yang Korean lovers. Dia bakalan meneteskan air matanya dengan deras jikalau dia tidak dapat tiket konser boyband SHINee yang bahkan gue gak kenal muka nih idola SAMA SEKALI!!

Secara, gue ini Amerika lovers. Boyband Asia mah gak sekelas sama tipe gue yang super duper high class. Huee… band band Asia gak sebanding sama Maroon 5 atau pun The Click Five. Yah initnya gue gak kenal SHINee dan sahabat gue ini maksa gue buat sekedar nemenin dia nonton konser yang gak jelas itu.

“Keereen~”

“Beneran?”

“Suer terkewer-kewer dah Rin”

“Kok lo kayaknya gak niat gitu”

“Ah~ kata siapa? Niat kok gue”

Niat nelen lo plus idola lo itu, kutuk gue dalam hati. Tapi jadi penasaran juga sama tampang boyband yang disebut-sebut Rini ini. Ada internet. Tapi sayang ah! Pulsanya kan bisa buat liat wajah tampan Adam Maroon 5 ataupun Patrcik.

hHee…

“Gak pede nih gue!”

“Lo udah cantik kok Rini. Lagian kan lo bakal ada ditengah ratusan penonton. Klo gue jadi mereka sih gue males ngelirik penonton”

Sahut gue dengan amat sangat pedas. Berharap Rini sadar dari kegilaannya.

“My babe~ tetep aja kan ada kemungkinan buat ketemu mereka diluar stage”

“Up to you”

Sumpah lama-lama kesel gue! Mana ada sih idola yang sebaik itu nungguin satu orang fans Cuma buat meratiin baju yang dipakai si fans? Ribet dasar!!

“Pokoknya anterin gue belanja! Gak pake nolak!”

Dengan segera Rini narik gue keluar kamar ku surge ku hHikksss~

***

Emang dasar tipe irit kali ya?

Mata gue langsung mendapatkan penglihatan ajaib! Diskon! Wew! Coba lihat apa yang didiskon?? Ngeek~ baju-baju eropa keren! Nyyuu~ untung gue udah mecahin celengan ayam tekukur gue kemaren. Btw, ntu celengan multifungsi. Selain uang didalamnya ada remah-remah biscuit! Dasar jorok!

Woalaah~ itu jaket mirip punya Patrick! Serbuuuu~~

*pluk!*

Seperti biasa, selalu jadi tarik menarik dalam diskon murah besar-besaran dan lawan gue adalah cowok berpakaian aneh! Sumpah aneh banget!

“Eh! Gak bisa ya! Ini barang udah ditangan gue duluan!”

“Sorry, gue butuh ini sekarang! Penting!”

“Ah~~ gak bisa! Lo kan cowok, ngalah donk! Lagian kan gue duluan”

“Ck! Udah cepetan sini kasih ke gue!”

“Gak mau!”

“Rese!”

“Bodo!! Cowok aneh lepas!”

“Gak mau! Lo yang harus lepas”

*bbbreeeeeeeeeeeeeeeekkk*

Sialnya baju yang diperebutkan sobek! Padahal jelas sekilas terlihat kalau ini bahan yang kuat. Ternyata~ tetep aja barang murah!

Pramuniaga menghampiri kami. Wah! Pertanda buruk.

“Lo bantuin gue! Kita kerjasama” bisik si cowok aneh.

“Gak mau!”

“Gue pura-pura gak tahu deh. Biar lo aja yang tanggung jawab sendiri”

“Eh~ gak bisa begitu!!”

Akhirnya gue narik tuh cowok balik biar bisa tanggung jawab bersama. Lagian kan gue nariknya sama dia, bukan sendiri. Emang gue gila apa narik-narik baju sendiri?

“Maaf…” belum selesai pramuniaga bicara, cowok itu langsung menjawabnya.

“Mba gimana sih?! Baru dites begitu aja bajunya sobek! Ah~ untung saya sama teman saya gak tertipu barang ini!”

Lho teman? Gue maksudnya? Mungkin nih cowok nyadar kali ya, klo gue bengong. Dia mengedipkan sebelah matanya. Dan gue tahu apa maksudnya. Bersekongkol.

“Iya nih! Katanya barang mahal berkualitas masa pas didiskon langsung berubah bahannya?”

“Ya sudah deh mba. Kami gak mau cari masalah sama mba. Saya bisa aja ya bilang keorang-orang kalau barang disini gak berkualitas”

Waduh! Nih cowok pake acara ngancem mbanya. Sumpah! Bukan gue lho yang nyuruh apalagi ngajarin!

“Udah yuk! Mending kita pergi. Ngabisin waktu aja” ajak cowok itu sambil narik tangan gue pergi. Dan Rini masih bergumul ditempat diskon.

***

“Temen gue masih didalem”

Gue buru-buru ngasih tahu dia sebelum dia narik gue lebih jauh dari ini.

“Oh~ ya udah. Lagian masalah kita udah selesai kok. Ingat! Lain kali jangan merebut barang yang udah ada ditangan orang!” dia menatap gue sinis. Tetep aja wajahnya ditutupin masker. Lagi bengek kali nih dia.

Nyaris aja gue berfikiran kalau dia ini cowok yang baik. Huh!!

Usai ngomong kayak gitu dia langsung pergi begitu saja. Sumpah rese banget! Ya Tuhan~ aku gak mau ketemu sama manusia itu lagi deh ya. Males.

“Makan yuk!” ajak Rini.

“Ayo deh!”

Kebetulan juga, gue lagi laper hHee…

***

Uhmm… ke toilet dulu deh sebelum pulang. Eh? Es krimnya masih ada, abisin sambil jalan ke toilet deh.

*bruk!*

Baka!!! Seenaknya nabrak-nabrak gue!! Es krim gue jadi berceceran kan?!

“Woy!! Kalau jalan liat-liat donk!”

Saat gue membentak cowok itu plus ngecek siapa yang baru aja gue tabrak, ternyata COWOK TADI LAGI!!

“Lo hobi banget sih bikin gue ketimpa sial?!” bentak gue seketika setelah saadar siapa yang nabrak gue.

“Lo tuh klo jalan jangan sambil makan ngapa! Gak sopan dan bikin susah!” balasnya.

“Enak aja lo ya!!!”

Saat gue mau menamparnya dia menahan tangan gue dan membuat gue menatap matanya. Who this boy? Ternyata cowok berpakaian aneh dengan masker diwajahnya itu adalah cowok yang tampan. Gue dapat memastikan dia tampan, soalnya maskernya udah dibuka.

“Lo kan cewek, jaga sikap”

“Lo siapa emangnya? Jangan sok nasehatin gue deh!”

Kekaguman gue hilang seketika. Bagaimana pun dia ini cowok yang udah buat gue kesusahan.

“Sssttt”

Dia menghentikan kata-kata gue dengan meletakkan telunjuknya dibibir gue. Dan begonya gue sama sekali gak bisa melawan seperti tadi. Wajahnya menyihir gue.

Aarrgghh!! Bego banget sih!!

“Maaf ya kalau aku sudah membuat mu repot” lanjutnya,

Gue makin gak ngerti apa yang ada dipikirannya. HP gue bergetar dan ada SMS dari cowok gue. Disaat seperti ini dia SMS gue dan seharusnya gue merasa terselamatkan tapi entahlah.

“Ah~ sorry ya”

“Ya, kamu bisa membalas pesan itu dulu” jawabnya sambil senyum.

Mungkin gue terlalu kasar sama dia kali ya? Karena bingung, gue Cuma bisa mengangguk pelan. Aahh~~ gue lupa kalau gue punya janji sama cowok gue sendiri!! Baka!!

“Sorry, gue harus pergi”

“Oh ya, gue minta nomor lo deh. Gue akan bertanggung jawab soal baju lo itu”

Tunjuknya kearah pakaian gue yang kotor. Ngek~ gue hampir aja lupa! Btw, tadi aku kamu sekarang udah gue-lo lagi. Moodnya cepet banget berubah sih??

“Nih!” gue langsung mengambil HP yang dia keluarkan dan mencatat nomor HP gue disana.

Usai mencatatnya gue langsung lari meninggalkan cowok aneh itu dan meninggalkan Rini sambil SMS Rini kalau gue pergi duluan.

***

“Kibum dari mana aja sih?” Minho bertanya penasaran sambil meneruskan acara tanding PSP bareng Taemin dan Jonghyun sedangkan Onew sibuk bersantai disofa sambil ngemil plus nontom tv.

“Shooping”

“Hobi banget sih!” sahut Jonghyun.

“Style is my mind” jawab Key singkat.

Yang lain Cuma mengangkat bahu.

“Btw, kita bakal sibuk sampai konser besok jadi, jangan pergi belanja lagi deh sampai acara selesai” Onew memberitahu Key. Key mengangguk sambil mikir, gimana caranya gantiin pakaian tuh cewek kalao gue aja gak boleh keluar?

***

SMS masuk…

Nomor tidak dikenal?

Isinya:

Gue kayaknya gak bisa gantiin pakaian lo besok. Mungkin lusa baru bisa. Tapi pasti gue ganti kok.

Oh~ cowok itu. Lagian gue gak minta ganti kok. Bales deh..

Ya gak apa-apa.

Send…

Hufh… eh? Dia bales lagi? Cepet banget? Ya gak ada salahnya juga SMSan sama cowok ini. Lagian gak rugi-rugi amat kok. Toh dia cakep. hHee…

Akhirnya gue SMSan sama dia sampai tengah malam sampai melewati sesi curhat colongan.

***

Hari konser SHINee…

Ya, seharusnya hari ini gue bahagia karena gue mau nemenin Rini ngeliatin cowok-cowok yang katanya cakep itu. But, hari ini juga gue baru aja mutusin cowok gue. Bukan tanpa alasan, toh kenyataannya dia selingkuh dibelakang gue.

Argh! Siapa dia bisa berbuat begitu sama gue?

“Lo sehat kan?” Rini menatap gue setengah khawatir.

“He-eh!”

“Ya udah. Thanks ya udah nemenin gue”

“Iya Rin. Sama-sama”

Akhirnya kami berangkat menuju tempat konser.

***

Sumpah gue gak semangat banget nih hari!!

“Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!”

MC keluar. Dan… emang sih cakep banget!!

“Itu Xander!! Alexander U-Kiss” teriak Rini sambil nunjukkin si MC kearah gue.

Oh~ Alexander… pikir gue dalam hati. Meski gue gak tahu siapa nih cowok. Yang penting cakep deh! Luamayan buat lupain si dodol walau sekejab.

“Next.. mari kita sambut… SHINee” teriak si MC ganteng.

Ada… 1…2… ehm! 5 cwok menaiki panggung. Gue mengamati wajahnya satu per satu dann… si cowok aneh ada disana! Salah satu dari SHINee!!

“Rin, coba deh lo sebutin nama mereka urutan satu-satu!” pinta gue penasaran.

“Gak perlu nanti mereka memperkenalkan dirinya sendiri kok.

“Annyeonghaseyoo.. Onew imnida”

“Jonghyun imnida”

“Taemin imnida”

“Key imnida”

“Minho imnida”

Key! Nama cowok aneh itu Key!!

“We are shining SHINee” ucap mereka bersamaan.

Ah~ ternyata cowok aneh itu seorang KPop Idol. Gue bener-bener gak nyangka. Kira-kira apa ya reaksi Rini kalau tahu gue udah berinteraksi sama idolanya itu?

Ada SMS masuk… Dia~ cowok aneh itu? Ah bukan! Key!

Hey! Maaf semalam gue ketiduran. Kalau ada something problem, cerita saja. Tak usah sungkan. Kitakan teman J Oh ya, mungkin hari ini aku akan membalas SMS mu tengah malam. Aku harus bersama SHINee diatas panggung, doakan kami.

“Key~”

Ya! Gue harus cerita sama dia! Gue sakit hati diduakan sama cowok gue sendiri dan gue gak tau harus cerita kesiapa! Rini? Gak mungkin setelah gue tahu alasan cowok gue karena dia suka sahabat gue, Rini.

“Rin sorry~ gue ke backstage ya”

“Ya”

Gue harus berlari menemuinya. Menemui Key SHINee.

“Eh? Backstage? Sahut Rini bingung tanpa gue ketahui.

***

“Maaf, izinkan saya masuk”

Gue harus menemuinya. Harus! Gue juga gak tahu kenapa gue teramat sangat ingin menemuinya. Gue yakin ini bukan untuk sekedar curhat. Lalu apa? Gue sendiri gak ngerti.

“Tidak bisa”

“Pleeaassee~”

Kali ini gue benar-benar memohon.

“Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaa…………!!!”

Teriakan para fans menggema. Rupanya member SHINee sedang melangkah kembali ke mobil mereka dan gue tidak menjumpai Key.

“Oppa~”

Ucap gue tanpa sadar. Ya, gue adalah KPOP lovers sebelum gue dikecewakan pecahnya DBSK. Gue menutup hati gue untuk Korea dan sejenisnya.

“Hup!”

Seseorang menutup mata dan menarik gue dari belakang. “Calmdown” bisiknya.

Dan suara itu… Key oppa!

Setelah ditempat yang agak sepi, dia melepaskan tangannya.

“Kenapa mencari ku? apa kau mulai rindu pada ku?” tanya nya pelan dan penuh senyuman.

“Oppa~ I need your body. I wanna cry now!” pinta ku padanya.

“It’s okay!” Key membiarkan gue nangis didadanya dan dia memeluk gue. Gue rasa disini lah gue menemukan ketenangan.

“Mau cerita?” tanya nya sambil memngusap kepala ku.

“Nanti saja.” Jawab ku singkat.

“Aku harus kembali ke Korea. Hari ini”

Ucapannya membuat gue tersadar dan kembali ke bumi.

“Mwo?”

“Ne~ Mianhe~ tapi jangan khawatir, aku belikan sesuatu untuk mu agar kau tidak lupa pada ku”

“Apa?”

“Ini. Bukalah mala mini dibawah bulan purnama”

Dia tersenyum lalu segerombolan crew datang menjemputnya dan dia pamit pergi pada ku. aku hanya mengangguk pelan. Aku tahu setelah ini kami tidak akan bisa saling berhubungan lagi. Karena aku sudah memutuskan takkan mendekati idola sepertinya. Aku tidak ingin harapan ku melambung tinggi. Aku tidak akan tahan sakitnya jika dihempaskan ke bumi.

***

Malam ini, bulan purnama…

Gue membuka kotak pemberiannya. Sebuh kalung berinisial ‘K’ dan ada surat yang dilipat rapi dalam kotaknya.

Yeoja..

Ah~ kau benar-benar merepotkan ku.

Satu hari penuh kau buat ku kesusahan dan akhirnya memikirkan bagaimana minta maaf padamu. Karena aku sadar tak sepenuhnya salah mu.

Kau juga membuat ku repot dengan memikirkan cara mengganti pakaian mu.

Tapi aku senang kok. Kau memberikan kesan yang berbeda dari kebanyakan gadis.

I need your body..

hHaa… bukan maksud yang aneh-aneh lho! Aku memerlukan tubuh mu untuk memelukmu dan melindungi mu. Kau tahu kenapa? Kau tampak terlalu kecil dan mungil hingga membuat ku ingin mendekap mu dan melindungi mu.

Terimakasih ya atas kesan yang kau berikan pada ku.

-Key Kim Kibum-

“Oppa~”

Ucap ku pelan. Biarkan saja hati ini mengenang mu dan biarkan saja waktu terus mengalir. Gue akan tetap jadiin oppa sesuatu yang berharga dihati ini.

***

Sementara itu di Korea…

“Kibum, ku dengar kau mendapatka yeoja manis diIndonesia” Jonghyun bertanya dengan penuh minat.

“Jangan dibahas. Aku akan belajar melupakkannya hyung” Key menyiapkan makan malam.

“Kenapa begitu?” Minho bertanya penasaran.

“Kondisi tidak akan memungkinkan. Tapi aku akan tetap mengingatnya dan menjaganya dari sini” jawab Key sambil tersenyum. Yang lain mengangguk setuju.

***

6 comments

  1. siryeo · December 11, 2011

    aku kira ada nc.a karna itu judul…

  2. seungri's wife · December 11, 2011

    Huaaaa itu yg bikin bingung si key bisa bahasa indo gitu? Kok si cewek itu ngerti bahasanya key?

  3. storyofmydream · July 3, 2012

    bayangin key bilang lo-gue…kayaknya keren tuh ^^

  4. Rin · April 15, 2013

    Awal2nya ngakak, itu Key bisa lo-gue ._.
    Tapi endingnya kok jadi sedih😦

  5. Febry Berlian Tari · April 23, 2013

    min password NC FF itu gimana? harus buat akun dulu kah?

  6. AnnMin · February 28, 2014

    biar ga bingung, aku akan anggep key bisa berbahasa indonesia🙂
    temanya emg sederhana, tp justru feelnya dapet bngt….🙂

Leave your comment and like if you like this story XD

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s